Pusaka Pembuat Toko Menjadi Sepi

Saya diundang orang sebut saja namanya Bpk. Ahmad untuk meruqyah sebuah keluarganya kebetulan anaknya dulu pernah ngaji pada saya. Orang tsb sering sakit kejang² atau panas yg sangat tinggi hingga badannya menggigil dan hal itu sering dialaminya, profesinya sebagai pemilik toko kecil di desa tepatnya di daerah pasuruan menjual kebutuhan pokok sabun, dan makanan pokok sehari2. semenjak sering sakit²an usahanyapun drastis sepi bahkan tak satupun pembeli datang, anehnya ketika orang atau masyarakat sekitar bilang bahwa tokonya Bpk Ahmad tsb tutup padahal beliau bilang kalo tokonya buka(tidak tutup). Keresahan tsb semakin menjadi beban keluarganya. Setibanya dirumah beliau saya disambut dengan sangat baik.
P. Ahmad : Gus… Saya ini kenapa ya ? (Dengan nada bertanya)
Saya : loh saya ini yg seharusnya bertanya bapak kenapa ? (Sedikit jawaban candaan)
Kemudian beliau menceritakan panjang lebar permasalahannya hingga usaha yg dialaminya.
Sampai akhirnya proses Ruqyah dilakukan dg membacakan ayat2 alqur’an. Yg dirasakannya di bagian kepala terasa agak berat. Selesai Ruqyah saya bertanya
Saya : pak… apakah bapak menyimpan benda semacam apa gitu yg bapak anggap bertuah ?
P. Ahmad : tidak ada Gus…..
Saya : yakin ???? (Agak mendesak tanya)
Isteri P. Ahmad : dulu banyak benda2 dia dan sebagian pernah saya buang tapi setelah saya buang suami saya langsung sakit. (Sahut isterinya)
P. Ahmad : iya gus… dulu banyak sekarang sudah tidak ada. Cuma saya menyimpan satu pusaka peninggalan dr leluhur.
Saya: Sekedar pusaka benda seni kan ?
P. Ahmad : pusaka sangkolan (madura). Apakah saya harus membuangnya ?
Saya : tidak perlu dibuang.. sayang kan benda seni apalagi peninggalan leluhur. Buat kenang2an aja sapa tau klo melihat benda tsb bisa ingat pada leluhur dan mengirimkan do’a. Ambil sisi positifnya saja.

Ternyata memang beliau menganggap benda tsb bertuah dan berkhodam. Akhirnya saya mohon ijin untuk menetralisir benda tsb dan lokasi usahanya. Saya merasakan energi negatif yg ada di toko beliau. Kemudian saya berikan air yg sudah saya bacakan ruqyah untuk di siramkan atau dipercikan dibagian2 yg saya anggap perlu. Kami bicara agak lama dan saya jelaskan agar tidak boleh su’u dzon terhadap orang lain saya arahkan agar mulai sekarang yakin dan tawakkal bahwa urusan rezeki Allah yg atur kita tidak perlu resah. Tugas kita hanya ikhtiyar. Dan saya ajarkan bacaan ruqyah untuk membuka toko dan do’a perlindungan diri. Alhamdulillah setelah itu semangat dan rasa optimisme beliau semakin baik dan kondisinya juga membaik secara fisik maupun ekonominya.. semoga Allah senantiasa menjaga kita dan memberikan kesembuhan lahir dan batin.
Kesembuhan merupakan hak prerogatif Allah.
Allahu al-musta’an…
☆☆☆☆☆☆☆☆☆☆

Sampaikan kepada yang lain, Bahwa Alqur’an Adalah Obat Utama dan pertama bagi Orang Sakit.

Dan sampaikanlah walau Satu Ayat …

Rosululloh SAW bersabda yang artinya: “Barangsiapa yang menunjukkan suatu kebaikan maka ia akan mendapatkan pahala yang sama dengan orang yang melakukannya.” (HR. Imam Muslim)

Jam’iyyah Ruqyah Aswaja (JRA)

Facebook : Ruqyah Aswaja SurabayA (RASA)

Website : www.ruqyahaswaja.com
E-mail : ruqyahaswaja.jra@gmail.com
WA : 085852592444

Sebarkan Dakwah JRA ini. Semoga perjuangan dakwah kita ini senantiasa mendapat Ridho Allah SWT, Amin.

Leave a Reply

Your email address will not be published.