Tak Hanya Belajar Ruqyah, di JRA Juga Belajar Adab

Di JRA saya tidak hanya mendapatkan ilmu seputar ruqyah saja akan tetapi pelajaran tentang akhlak mulia dari sang guru dan pelajaran bagaimana harus berbuat baik pada sesama.

Pada hari itu tgl 17 desember 2018 alhamdulilah saya berkesempatan sowan ke dalem gus e di Tuban,

Rencana awal selain silaturahim saya juga berniat konsultasi tentang penyakit yg di derita kakak saya, dan alhamdulillah saya pun sampai di Tuban di kediaman gus amak

Malam hari setelah sholat maghrib kami pun bergegas ke kediaman gus amak, kebetulan hari itu jg gus amak ada waktu dan mau menerima kami untuk bertamu.

Setelah kami bertemu dan ngobrol sedikit saya pun mengutarakan penyakit kakak saya ke gus amma dan tanpa berat hati gus amak pun dengan senang hati mau meruqyah kakak saya yg dengan keluhan lengkap(medis dan non medis). Proses rukyah pun dilakukan dan selesai dengan lancar.. Alhamdulilah.

Setelah selesai saya pun berniat mencari rokok untuk saya dan teman saya karena rokok kami habis, di tengah perjalanan balik dari warung gus amak memanggil saya untuk di ajak melihat bapak bapak yg sdh tua dengan kondisi yg memprihatinkan.. (korban sihir).

Badan kurus tinggal tulang dengan badan yg tdk berbaju karena merasa kepanasan Di punggung nya, tanpa banyak bicara gus amak lgsg menolong bapak bapak itu dengan saya di ajak nya di samping beliau, dipindahkan lah gangguan demi gangguan keluar dari tubuh si bapak tsb…

Dengan menangis bapak tsb mengeluh tentang sakitnya dan berterima kasih sama gusnya yg rela dengan ikhlas membantu nya di setiap saat ujarnya bpk tsb..

Bapak sdh 3 hari mengalami muntah darah dengan keluhanya dan menurut diagnosa beliau jg harus berobat ke rumah sakit untuk menunjang kesembuhanya

Bapak tsb tambah menangis tersedu tdk punya uang lagi buat berobat di rumah sakit karena sdh habis buat berobat kesana kemari selama dia sakit..

Dalam kondisi tsb saya dlm hati menangis gak tega, tp sekali lagi gus amma tanpa panjang mikir lgsg menawarkan bantuan untuk ke rumah sakit dengan semua biaya di tanggung oleh beliau..

Di saat itu pula bpk tsb menangis terharu bersama seluruh keluarganya karena iba dan sangat berterima kasih sekali bahwa ada sosok yg mulia di jaman skrg yg dengan rela ikhlas membantu dengan tanpa ikatan saudara sekalipun

Di saat itu juga saya merasa ada tamparan keras buat saya pribadi bahwa inilah contoh akhlak mulia dari sang guru yg di tunjukan beliau, dalam batin, saya merasa jadi orang paling hina dan paling kotor di dunia ini, karena merasa tdk pernah berbuat baik sama sesama.

* * *

Beberapa kali saya merenung dan memohon ampun atas kesalahan sya selama ini sebagai makhluk sosial yg blm bs menjaga hubungan yg tulus antar sesama..

Sehat terus guruku gus allamah alaudin assidiqi.

Insya alloh bersama JRA manfaat dunia dan akhirat..

Taufiq (Praktisi JRA Sleman)

Leave a Reply

Your email address will not be published.